Loyarberjurus

hanya untuk yang berjurus sahaja

Saturday, December 12, 2009

SERUAN AL-HARAMAINI


Salam,

Memang cepat benar masa yang berputar. Kalau boleh ingin saja kembali ke zaman kanak-kanak atau remaja kita yang rasanya baru saja berlalu. Namun, putaran dunia tak boleh diundurkan lagi walau banyak mana pun kumpulan AXL menyanyikan lagu; andai dapat kuundurkan putaran dunia. Jika 10, 20 tahun lalu peralihan bulan dan musim perayaan contohnya dirasakan lama benar untuk kembali. Namun, kini, cepat benar contohnya seolah-olah baru sahaja kita menyambut raya, dah menjelang balik musim raya yang berikutnya. Hutang lama belum lunas, hutang baru dah nak dicipta balik. Benarlah dunia sudah di akhir zaman.

Lihat sahaja usia perkahwinan kita dan juga perkembangan umur anak-anak. Tup-tup rupa-rupanya sudah lebih kurang 10 tahun usia perkahwinan kebanyakan kalangan sahabat saya (kecuali ahli kelab Alif Ba Ta-Angkatan Bujang Tua). Anak-anak juga yang sulungnya mungkin sudah masuk tahap 2 sekolah rendah dan mungkin sudah pandai menghafaz quran (atau juga mengorat).

Dalam kesibukan kita mengejar duniawi yang Insyaallahnya untuk kemudahan kita menjalankan ibadah bagi tujuan ukhrawi; ada satu perkara yang sangat dituntut dan dicita-citakan oleh kita semua. Perkara itu adalah menghadirkan diri ke tanah suci al-haramain; Makkah dan Madinah. Saya percaya bagi kita semua bab niat untuk ke tanah suci memang dah lepas. Cuma, adakah usaha kita commensurate atau mencerminkan niat kita itu?

Kalau yang dah membuka akaun tabung haji atau sewaktu dengannya itu satu permulaan yang baik. Apatah lagi yang dah daftar untuk haji walaupun waiting list mungkin 20 tahun lagi. Namun, progres tabungan hendaklah ada yakni walaupun sedikit, simpanan itu hendaklah semakin bertambah. Kalau asyik kekal dengan deposit sahaja bertahun-tahun atau bersifat gali lubang kambus lubang; mungkin niat itu hanya tinggal niat sahaja.

Benar, tak semua orang dikurniakan nikmat kelapangan kewangan dan rezki melimpah ruah, tapi saya percaya semua antara kita boleh berjaya ke tanah suci samada untuk umrah dan haji juga dengan sedikit usaha dan keazaman. Insyaallah, lambat bangat sampailah seru tersebut. Mungkin prioriti kena betul. Kenderaan contohnya, kalau berpada dengan Mercedes (atau mek sedih) tak perlulah upgrade ke Brabus (atau berambus). Kalau cukup dengan Kancil tak perlulah mengikut trend orang sekeliling (yang mungkin membesarkan hutang saja) dengan membeli Gajah atau Badak Sumbu.

Seorang pensyarah saya dulu pernah mengatakan menghisap rokok adalah haram. Biasalah kita dengar, bukannya si perokok akan terima pun sebab ada pendapat satu lagi yag memakruhkan ia. Cuma, alasan yang beliau beri itu yang menarik iaitu rokok haram kerana ia melambatkan haji. Kata beliau jika duit yang digunakan untuk membeli rokok itu sepatutnya disimpan untuk tujuan haji atau umrah; maka duit yang dibelanjakan untuk rokok itu menjadi haram penggunaannya. Wah, satu lagi bidasan untuk rakan-rakan perokok samada kasual atau non-kasual.

Sebagai penutup cetusan ringkas ini, setiap muslim wajib berniat dan berikhtiar bersungguh-sungguh untuk tercapai niat ke tanah suci. Melihat kaabah dengan mata sendiri, menziarahi kubur Nabi Muhammad SAW dan sahabat dan menyelusuri perjuangan Nabi Muhammad SAW dan juga Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail secara live adalah pengalaman yang tiada tolok bandingnya. Seruan dan gamitan ke al-haramain untuk saya sudah sampai, anda bila lagi? Moga giliran anda tidaklah terlalu lama lagi juga akan sampai. Wassalam.

Thursday, December 10, 2009

YANG BIJAKSANA ATAU BIJAKSINI




Salam,

Kerjaya sebagai majistret adalah satu karier yang sangat-sangat diimpikan oleh ramai pelajar sekolah (selain angkasawan). Bukan saja para pelajar, malah para ibu bapa (termasuklah ibu mertua dalam cerita Ibu Mertuaku) juga pasti sangat berbangga jika anak mereka menjadi seorang majistret. Dalam cerita Labu Labi pun digambarkan kehidupan majistret yang serba berprestij, penuh dengan gaya, mutu dan keunggulan. Realitinya, benarkah karier sebagai majistret ini begitu menarik, tertarik atau hanya retorik semata-mata?

Saya tidak pernah menjadi majistret walaupun pernah terlintas dalam fikiran saya untuk menjadi majistret. Namun, saya bersyukur kerana tidak terpilih karier saya sebagai majistret. Justru, layakkah saya menulis tentang karier sebagai majistret ini? Jawapannya mungkin layak dan mungkin tidak. Biarlah saya menulis berdasarkan pengalaman saya berkecimpung dalam arena kemahkamahan dan berhadapan serta berstonecold (bukan bersekongkol) dengan majistret; saya dapati ada yang bijaksana dan ada juga yang bijaksini.

Cuba kita lihat dari aspek kemunasabahan dan kesesuaian jenis manusia yang bagaimana molek menjadi majistret. Pada saya, perlulah seseorang itu mempunyai kesabaran yang tinggi, a good listener dan bijak bermain tarik tali dengan situasi dan karektor yang ditempuhi di mahkamah. Ini bermakna tahu bila hendak dilepaskan talinya yakni dengan mengamalkan sikap toleransi atau memberi peluang, dan bila pula perlu menyentap (atau menyenjoh) tali dengan menggunakan pendekatan tegas dan tidak bagi muka apabila sesuai pula dengan situasinya.

Oleh sebab itulah, faktor jantina tidaklah terlalu penting. Ada majistret lelaki yang begitu penyabar dan cool tetapi yang wanitanya garang dan asyik nak menyembur sahaja kerjanya (macam naga daa). Sebaliknya, ada majisret wanita yang adil dan bertimbangrasa namun ada yang lelakinya yang menganggap diri sendiri sahaja yang betul dan benar, tiada apa-apa yang tidak benar melainkan benar belaka. Pokoknya, walau bagaimana profesional pun anda mahu dilihat di atas bench itu, tidak perlulah mengubah karektor diri anda sehingga menjadi orang lain apabila di dalam mahkamah. Sebab itulah, saya amat pelik dengan majistret yang sangat tegas dan keras di dalam mahkamah, namun apabila di luar atau di chambers, mereka sangat berbeza, tenang sahaja dan boleh berlawak pula. Stress bakali diorang ni.

Saya percaya, banyak cabaran dan dugaan menjadi seorang majistret. Ramai yang lulus ujian namun ada juga yang tumpas. Bayangkanlah, kuasa yang dipinjamkan itu (pinjam saja ye) sangat besar dan jika di daerah yang kecil di mana hanya andalah satu-satunya majistret di situ; bertambah-tambah besarlah lagi kedudukannya. Pendek kata, hanya OCPD dan DO saja yang layak berkawan dengan seorang majistret. Kuasa ini boleh menjadi nikmat jika pandai dikekang dan boleh juga menjadi bala jika gagal dikawal. Pengalaman sebagai DPP juga sama, malah mungkin lebih dahsyat kerana kuasa DPP sebenarnya lebih besar dan akan ramailah orang menerumuni kita seperti orang mengerumuni gerai cendol semasa khutbah jumaat.

Justru, perlulah ada kebijaksanaan di sini. Kata orang tua-tua, pandai-pandailah memilih kawan, bahkan dalam hadith pun ada. Jika berkawan dengan penjual minyak wangi, maka harumlah kita. Jika berkawan dengan pekerja Alam Flora (with due respect), maka semerbaklah jadinya kita. Oleh sebab itulah, saya sangat-sangat bersetuju seorang majistret itu dilantik dari kalangan mereka yang lebih senior, contohnya 3 tahun di dalam perkhidmatan ke atas. Mereka mungkin lebih elok dilatih dengan jawatan lain yang lebih "mencabar" seperti SAR (latihan pengurusan dan membuat research) atau DPP (letihan dan letih amal, pendinding dari ammarah hakim).

Hasil yang sepatutnya kita perolehi selepas tapisan 3 tahun "kerja berat" ini, dapat meningkatkan standard jawatan majistret itu sendiri. Juga penapisan dapat dibuat dengan mengenalpasti siapa yang sesuai dan wajar menjadi majistret, dan siapa yang tak cukup syarat. Selanjutnya, dengan memilih seorang yang lebih matang, lebih berumur (dan mungkin sudah berkeluarga), maka daya tahan dan kesabaran akan lebih tinggi, ilmu yang lebih luas dan pengalaman yang secukup rasa. Ini semuanya akan menghasilkan satu proses keadilan di mahkamah majistret yang lebih adil, efisyen dan berkualiti. Sekaligus mengelakkan kisah-kisah benar seperti majistret yang mula bersidang sesuka hati, keluar masuk mahkamah untuk urusan peribadi dan juga makan minum sedangkan pihak-pihak menunggu di mahkamah dan juga majistret yang kurang kualitinya dan syok sendiri (sesunggunya peria itu pahit, begitu juga berkata benar).

Buat akhirnya, ikhlas dari lubuk hati saya, majistret perlu sentiasa pesatkan ilmu. Ular menyusur akar takkan hilang bisanya. Belajarlah dari mereka yang lebih mengetahui atau mungkin lebih pengalaman, samada orang itu jurubahasa, polis mahkamah, peguam ataupun mungkin pegawai pendakwa yang selalu dimarahi itu. When you start treating others with respect, you will get the same treatment. Once you stop learning and considered yourself as already learned; then you will remain at that level without progressing anymore. Till then, setiap kali saya menjengah ke mahkamah majistret, saya akan terus tersenyum sendirian; samada menghargai kebijaksanaan majistret itu atau mengasihani kebijaksinian dia. Wassalam.