Loyarberjurus

hanya untuk yang berjurus sahaja

Tuesday, August 23, 2011

TIADA LAGI BUDIBICARAMU




Salam,

Semalam saya terpanggil dan tersentak dengan pertuduhan satu kes BPR yang dikemukakan di mahkamah semasa saya seperti biasa menghabiskan masa mengasah skil menunggu saya. Lelaki India yang kelihatan innocent tersebut dituduh memberikan rasuah RM 20 kepada seorang polis trafik. Saya terfikir saya mungkin tersalah dengar atau pertuduhan tersalah dibaca, namun tidak, jumlah yang terlibat memang RM 20.

Saya menyambung mendengar prosiding dengan penuh minat. OKT yang tidak diwakili terus mengaku salah. Lebih menarik apabila fakta dibacakan, OKT nampaknya dikatakan memberikan RM 20 itu kepada polis trafik untuk melepaskan adik beliau yang ditahan menaiki motorsikal tanpa lesen. Rayuan OKT lebih menarik kerana beliau mendakwa; "kenapa polis tu ambil duit yang saya offer? Kalau tak, tidak jadi satu kesalahanlah".

Pendakwa raya mempunyai kuasa segah namanya. Perlembagaan persekutuan yang memberikan kuasa dan disokong oleh CPC. Kuasa mendakwa, menarik balik dan memberhentikan pertuduhan hanya ada pada pendakwa raya semata-mata. Sudah menjadi lumrah semakin tinggi kedudukan kita, maka semakin kuat dugaan dan cabarannya. Begitu juga semakin besar kuasa yang kita ada, maka semakin tinggi kewarasan dan pertimbangan bijak yang dituntut.

Saya selalu beranggapan bahawa pendakwaan adalah ibarat filter terbaik antara pihak penguatkuasa dan mahkamah. Tapisan yang dibuat dengan bijak dan berlandaskan undang-undang yang diimbangkan dengan budibicara akan menghasilkan pendakwaan yang mantap. Kes-kes yang sampai di mahkamah adalah yang genuine, mempunyai keterangan mencukupi dan winnable. Pendek kata, doktrin "let the court decide" tidak mendapat tempat dalam kamus tugasan pendakwaan.

Barangkali ada tindakan lain yang lebih sesuai dan setimpal bagi kesalahan berskala kecil seperti di atas. Penjawat awam contohnya mungkin sesuai digantung atau dibuang kerja berbanding dituduh di mahkamah. apabila dituduh di mahkamah pelbagai "hukuman sebelum hukuman" menanti. OKT direman, mendapat malu, kerugian masa, kerugian wang untuk jaminan, perbelanjaan guaman dan macam-macam lagi mehnah dan tribulasi.

Pihak polis pun yang ditawarkan wang rasuah itu mungkin boleh berlaku adil dengan menangkap saja OKT ini dan melokapkannya semalaman sebagai pengajaran. Rasuah walau seringgit pun salah. Yang berbillion itu sudah tentu lagilah salah. Itu bukan isunya disini. Apa yang menjadi tandatanya adakah budibicara sudah luput dari checklist wajib sebelum sesuatu pertuduhan dibuat?

Adakah hanya buku dan peraturan yang kaku dirujuk? Jika ada kesalahan, maka terus pertuduhan dibuat. Tidak ditimbangkan setimpalkah hukuman penjara dan denda minimum RM 10,000 bagi memberi rasuah RM 20? Ataupun budaya takut sudah mencengkam di mana sikap memilih jalan mudah (play safe) lebih diutamakan, berbanding keberanian untuk membuat keputusan berdasarkan budi bicara yang munasabah? Tiada siapa mencabar kuasa pendakwaan disini. Apa yang ditagih adalah sedikit keseimbangan antara apa yang tersurat (on paper) dengan apa yang tersirat (budibicara).

Barangkali peruntukan hukuman wajar memberikan lebih budibicara kepada mahkamah untuk menjatuhkan hukuman agar selari dengan skala kesalahan. Contoh terbaik adalah memberikan pilihan alternatif penjara seumur hidup kepada hukuman mati bagi Seksyen 39B kerana ada kes-kes yang mungkin lebih sesuai dihukum selain dicabut nyawa OKT. Begitu juga kesalahan kes BPR meniadakan hukuman minimum denda agar contohnya kesalahan rasuah RM 20 didenda RM 200 dan kesalahan komisyen berbillion didenda berbillion juga.

Sedarlah bahawa kita ini manusia bukannya robot. Oleh kerana itulah manusia-manusia dan bukannya komputer atau mesin diletakkan sebagai pendakwaraya, hakim, peguam dan sebagainya agar akal yang dikurniakan sang pencipta dapat memandu kita membuat keputusan yang adil dan sesuai dengan hal keadaan kes. Wassalam.

Wednesday, August 3, 2011

MEREKA YANG REBAH




Salam,

Saya masih teringat semasa zaman pra baligh di darjah 6 dahulu ada satu lagu yang berunsur keinsafan iaitu Mereka Yang Rebah berkisar mengenai manusia-manusia yang tewas angkara najis dadah. Lagu itu meniti di bibir anak-anak ketika itu. Satu lagi lagu yang juga saya ingat adalah Masih Aku Terasa nyanyian kumpulan Gersang yang tiada bersangkut paut langsung dengan entri ini.

Beberapa hari yang lepas pasukan bolasepak harimau malaya juga telah rebah dirobek oleh sang singa berpura-pura. Memang perit untuk menelan kepahitan kekalahan itu. Apatah lagi rebahnya harimau malaya bukan sahaja dek kerana pasukan lawan diperkuatkan oleh awang import yang telahpun veteran dan berisi; malahan juga akibat kealpaan sendiri dan sedikit unsur kebodoh-sombongan di pihak jurulatih yang konsisten menurunkan pemain yang berstatus penumpang sahaja di atas padang.

Begitulah hidup kita, ada harinya kita menggapai kemenangan. Maka moleklah kita beringat-ingat bahawa kemenangan itu bukan segalanya mahupun selamanya. Ia adalah ujian untuk kita mengekalkan prestasi agar sentiasa di kemuncak, memperbaiki kelemahan dan paling penting mengawasi diri agar tidak terjerumus ke lembah kebongkakan dan bangga diri.

Ada pula saatnya kita ditimpa kekalahan. Usaha sudah dicurahkan, keyakinan sudah dizahirkan namun tidak juga kemenangan yang tercipta. Ini juga satu ujian untuk mengkoreksi diri barangkali tidak cukup kegigihan kita, kurangnya tawakkal kepada yang Esa dan boleh jadi kita melaksanakan tanggungjawab seperti melepaskan batuk di tangga.

Perlawanan di mahkamah juga begitu sifatnya. Ada masa kita diberikan keputusan yang memihak kepada kita (menang). Ada kalanya pula kita dihempaskan dengan keputusan yang tidak menggembirakan hati kita dan anak guam kita. Pernah dulu saya begitu berkira dan mungkin berbangga dengan rekod kemenangan. Tidak pernah kalah kes 39B contohnya. Tidak pernah kalah kes seksual juga sehingga digelar pakar seksual.

Namun, dengan adanya kekalahan yang melawat rekod kita itu, sedikit sebanyak menyedarkan kita bahawa kita juga manusia. Ada perkara yang di luar batasan kemampuan kita. Adakalanya kita sudah bertarung secemerlang Apek di gawang gol, namun keputusan Hakim tetap menjadi misteri dan penuh kejanggalan seperti taktik K. Rajagopal. Ia juga memberi peluang kita mengkoreksi diri, usaha dan ketekunan adakah mencukupi ataupun tidak.

Seperti juga rezeki, kemenangan perlu dicari bukan dinanti. bak kata bait lagu AlFarabi Band; jika di laut selamilah, jika di hutan terokailah, jika di gunung dakilah, jika di swimming pool terjun tiruklah. Walaupun rekod bukan segala-gala, jika kita asyik dipalit kekalahan berderet-deret maka perlu juga muhasabah diri samada kita sesuai menjadi seorang loyar.

Yang lebih utama adalah bagaimana kita bangkit dari kekalahan. Kalah pusingan pertama, masih ada pusingan kedua. Kalah peringkat pertama boleh dirayu lagi ke peringkat seterusnya. Jika masih kalah walaupun usaha dan komitmen 100% telah dicurahkan, maka sebenarnya kita sudah berjaya dan menang dalam melaksanakan tanggungjawab dengan penuh amanah dan semangat. Win, loose or draw kita akan senantiasa mengharungi kehidupan rutin kita dengan senyuman. Wassalam.