Loyarberjurus

hanya untuk yang berjurus sahaja

Wednesday, October 21, 2009

GENTLEMAN ATAU FIGHTER?




Salam,

Dalam menyelusuri kehidupan sebagai seorang loyar, pelbagai cabaran dan dugaan datang silih-berganti. Kadang-kadang cabaran itu datang dalam bentuk yang menduga kesabaran. Ia datang untuk melihat adakah kita boleh menahan sabar dan bolehkah bersikap gentleman atau tidak. Hari ini episod mencabar perasaan loyar berjurus berlaku lagi. Selepas beberapa hari bersengkang mata menyiapkan hujahan kes rogol setebal 17 muka untuk dihujahkan; sekonyong-konyong DPP memaklumkan dengan takzimnya yang kertas siasatan dipanggil oleh Ketua Unit Pendakwaan atas tujuan apa tak diketahui. Dan sudah tentu beliau tidak menyiapkan hujahan beliau. Notis ini disampaikan kepada saya 5 minit sebelum kes dipanggil di zaman berleluasanya 3.5G, broadband, facebook dan twitter ini. Perlukah kita bersikap gentleman dalam keadaan sebegini atau memilih saja menjadi fighter?

Di mahkamah, kita dihidangkan dengan perangai, karektor serta pembawaan yang macam-macam jika perhatikan aksi para loyar dan DPP. Ada yang suka bercakap kuat kononnya bagi menunjukkan ketegasan. Ada pula yang kerjanya membantah sahaja untuk menunjukkan kepada klien yang mereka ini membuat kerja. Ada yang jenis meminta klien mention on behalf (MOB) dengan ayat standard "lawyer tak senang". Ada DPP yang suka memberikan alasan IP belum sampai tak habis-habis. Ada pula yang memberikan alasan saksi tak dapat dikesan walaupun saksi ada tercegat di luar pintu mahkamah. Pendek kata atau panjang kata sekalipun, memang meriahlah mahkamah walaupun sebenarnya bagi orang awam ia adalah satu tempat yang sangat menggerunkan.

Terdapat 2 jenis personaliti yang berbeza jika kita perhatikan aksi-aksi para loyar dan DPP di mahkamah. Jenis pertama ini saya termakan (termed as) gentleman. Selalunya, mereka yang cenderung ke arah jenis ini nampak lebih tenang, cool, bersuara nada yang sederhana, jarang berkonfrontasi, sentiasa tidak ada bantahan, tidak suka mendesak dan agak popular. Sebaliknya jenis kedua adalah saya namakan fighter. Mereka ini biasanya dalam bahasa kelate lebih pongos, suka bertekak dan konfrontasi, tidak akan setuju dengan apa sahaja permohonan pihak lawan, suka melanyak saksi dan selalunya kurang disenangi walaupun mungkin beliau seorang loyar/DPP yang hebat.

Seperti pakaian yang boleh dicampurkan menjadi satu seperti kebaya + kurung = kebarung, binatang boleh dikacukkan seperti seladang + lembu = selembu, air boleh digabungkan seperti nescafe + milo + vico = nesloco; maka pendekatan di mahkamah juga boleh difusedkan juga. Ini bermakna di mahkamah ada masanya kita wajar bersikap gentleman namun ada masanya yang lain perlu memakai mantel seorang fighter pula. Dalam bahasa orang puteh dipanggil no hard and fast rule.

Bagi perkara-perkara yang kecil atau normal seperti permohonan menangguhkan kes yang munasabah, makluman dengan notis yang mencukupi, bantahan yang berasas, teguran hakim yang pedas tapi bertujuan memperbaiki kesilapan dan sebagainya, adalah lebih baik kita bersikap gentleman sahaja dan tidak memperbesar-besarkan isu yang kecil. Dalam jangka masa yang panjang, selalunya budi baik kita ini akan diingati dan dibalas dengan balasan yang gentleman juga. Dengan mengambil approach sebegini, kita akan dianggap sebagai seorang pegawai mahkamah yang matang, bertimbangrasa dan yakin dengan kebolehan sendiri tanpa perlu menangguk di air yang keruh di atas kesilapan atau masalah teknikal pihak lawan.

Sebaliknya, bagi hal yang menyentuh prinsip, keadilan, pengendalian kes yang saksama serta apa-apa serangan berbentuk peribadi; maka di sini tidak boleh lagi menjadi gentleman tetapi hendaklah menjadi fighter. Justru api hendaklah dilawan dengan api di sini. Contohnya pertikaman lidah yang melalut dan bersifat peribadi, makian atau ugutan hakim yang tidak berasas seperti nak cite for contempt, perubahan tarikh yang dibuat sesuka hati unilaterally dan cubaan hendak mislead mahkamah hendaklah responnya setimpal dan tegas. Barulah kita akan dihormati kerana memiliki sifat mempertahankan kebenaran, tidak mudah dipermainkan dan menunjukkan kita juga orang yang gedebe (yang bertempat).


Tidak ada jalan pintas untuk mengetahui bagaimana dan bila untuk kita memilih pendekatan yang mana satu untuk diaplikasikan. Ianya memerlukan pengalaman, usaha yang berterusan dan sikap ingin sentiasa maju sebagai pra-syarat untuk belajar the curves. Proses belajar ini hendaklah konsisten berjalan tanpa rasa jemu. Ini bagi mengelakkan daripada kita dianggap bodoh sombong apabila tersilap memilih hendak menjadi fighter dalam situasi yang tak memerlukannya. Sebaliknya, juga bagi mengelakkan kita dicop sebagai orang yang tidak berani mempertahankan apa yang hak apabila tiba masanya kita dituntut menjadi seorang pendekar, bersilat di mahkamah. Wassalam.


6 comments:

  1. sekonyong-konyong nya lebih kurang macam prinsip "i scratch your back,you scracth my back" le ni yek

    ReplyDelete
  2. Saudara Shahrin,

    Serupa tapi tak sama. Posting kali ini lebih kepada memperjelaskan pembawaan seseorang peguam/DPP di mahkamah yang pada saya perlu disesuaikan dengan keadaan. Tak boleh nak bertekak sepanjang masa atau angguk2 saja.

    ReplyDelete
  3. salam imam

    i think you miss something here... so, whats ur respond to the request to postpone the case! r u mr vanilla ice ice baby or super saiya oredi ha ha ha

    ReplyDelete
  4. Saudara Doremon,

    Salam..ahhaa I left that part hanging to be guessed by you actuallt..like what Dr Pornthip said in Beng Hock's inquest; its 80% gentleman and 20% fighter!

    ReplyDelete
  5. i know, you maintain cool as ice but firing out a bull eyes sniper jurus that left the dpp's face kelat mace cicok tele kapo! m i right ha ha ha

    ReplyDelete
  6. Salam Doremon,

    Youre 80% right bro! The only difference that I used the jurus tai chi master (aura lembut tapi bisa) when replying to the judge's question on my stand..bisa berbisa!

    ReplyDelete